Wall Street Ditutup Menguat Ditopang Saham Teknologi

Wall Street Ditutup Menguat Ditopang Saham Teknologi

trendingtopic.co.id – JAKARTA, Bursa Saham AS alias Wall Street ditutup menguat pada perdagangan Selasa (10/1/2023) waktu setempat atau Rabu (11/1/2023) dini hari WIB. Penguatan Wall Street ditopang saham-saham teknologi yang membuat Nasdaq mengalami kenaikan 1 persen.

Mengutip Reuters, Dow Jones Industrial Average (.DJI) naik 186,45 poin atau 0,56 persen menjadi 33.704,1, S&P 500 (.SPX) naik 27,16 poin atau 0,70 persen ke level 3.919,25, dan Nasdaq Composite (.IXIC) menambahkan 106,98 poin atau 1,01 persen, pada 10.742,63.

Saham Amazon.com Inc. (AMZN.O) naik 2,9 persen dan memberi Nasdaq dan S&P 500 dorongan terbesar mereka.
Saham Microsoft Corp (MSFT.O) juga naik 0,8 persen.

Penguatan saham Microsoft terjadi sehari setelah Semafor, mengutip orang-orang yang mengetahui masalah tersebut, melaporkan bahwa perusahaan teknologi tersebut sedang dalam pembicaraan untuk menginvestasikan 10 miliar dolar AS pada OpenAI pemilik ChatGPT.

Layanan komunikasi (.SPLRCL) adalah sektor dengan kinerja terbaik hari ini, sementara energi (.SPNY) naik seiring dengan harga minyak.

Minggu ini menandai dimulainya musim pendapatan kuartal keempat untuk perusahaan S&P 500, dengan hasil dari beberapa bank terbesar Wall Street yang akan dirilis akhir pekan ini.

Saham bank investasi Jefferies Financial Group (JEF.N) naik 3,8 persen pada hari Selasa, sehari setelah membukukan tahun terbaik kedua untuk pendapatan perbankan investasi. Itu juga melaporkan penurunan 52,5 persen dalam laba kuartal keempat.

Analis memperkirakan pendapatan S&P 500 secara keseluruhan telah turun 2,2 persen pada kuartal keempat dari tahun lalu, menurut data IBES dari Refinitiv, karena kekhawatiran tentang kenaikan suku bunga dan ekonomi meningkat.

Beberapa investor mengharapkan tanda-tanda bahwa Fed akan segera mengambil jeda setelah menaikkan tingkat dana federal sebanyak tujuh kali pada tahun 2022.

Dalam penampilan publik pertamanya tahun ini, Selasa (10/1/2023), Jerome Powell mengatakan di sebuah forum yang disponsori oleh bank sentral Swedia bahwa kemandirian The Fed sangat penting untuk memerangi inflasi.

Komentar baru-baru ini oleh pejabat Fed lainnya telah mendukung pandangan bahwa bank sentral harus tetap agresif menaikkan suku bunga untuk mengendalikan inflasi.

Gubernur Fed Michelle Bowman mengatakan pada hari Selasa bank harus menaikkan suku bunga lebih lanjut untuk memerangi inflasi yang tinggi.

“Semua orang bergantung pada setiap kata dari The Fed. Powell tidak benar-benar mengatakan apa-apa” tentang kebijakan,” kata Tim Ghriskey, ahli strategi portofolio senior di Ingalls & Snyder di New York.

Investor dengan cemas menunggu laporan indeks harga konsumen AS pada hari Kamis, yang diperkirakan akan menunjukkan moderasi harga tahun-ke-tahun pada bulan Desember.

Pelaku pasar juga bertaruh pada kenaikan suku bunga 25 basis poin pada pertemuan kebijakan Fed mendatang di bulan Februari.

“Ada beberapa indikasi bahwa inflasi melambat secara signifikan. Apa yang benar-benar dicari investor adalah gap down dalam data inflasi utama yang mungkin bisa menarik perhatian The Fed,” kata Ghriskey.

Editor : Jeanny Aipassa

Follow Berita iNews di Google News

error: Content is protected !!