Tak Suka Dipanggil Miliarder, Richard Branson: Saya Tidak Memulai Bisnis untuk Menghasilkan Banyak Uang

Tak Suka Dipanggil Miliarder, Richard Branson: Saya Tidak Memulai Bisnis untuk Menghasilkan Banyak Uang

trendingtopic.co.id – Miliarder pendiri Virgin Group, Richard Branson tak suka dipanggil miliarder. Padahal, ia memang miliarder dengan kekayaan bersih USD3,6 miliar (Rp55,7 triliun), menurut Forbes.

Namun, dalam sebuah wawancara dengan stasiun radio Inggris LBC, Branson mengatakan kepada presenter Tom Swarbrick: “Saya benci kata miliarder.”

“Saya melihat diri saya sebagai seseorang yang suka menciptakan sesuatu,” katanya, sebelum menguraikan keberhasilan peluncuran maskapai Virgin Atlantic dan operator kapal pesiar Virgin Voyages dan menyebutkan bahwa dia memulai kerajaan Virgin pada tahun 1970 dengan £200 (Rp3,7 juta).

“Saya tidak pernah berpikir untuk masuk ke bisnis ini dengan pemikiran menghasilkan banyak uang,” tambah Branson, mengutip Fortune di Jakarta, Rabu (11/1/23).

“Apa yang saya coba lakukan adalah menciptakan hal-hal yang orang-orang seperti itu meningkatkan merek dan reputasi Virgin, dan pada akhir tahun lebih banyak uang masuk daripada keluar. Jadi menurut saya menyebut seseorang dengan kekayaannya sedikit merendahkan. Saya seorang pengusaha, dan saya bangga dengan apa yang telah saya capai.”

Sejak meluncurkan Virgin lebih dari lima dekade yang lalu, Branson telah membangun perusahaan dari bisnis rekaman pesanan melalui pos skala kecil menjadi konglomerat global yang jangkauannya meluas ke berbagai industri termasuk keuangan, pariwisata, dan bahkan perjalanan luar angkasa.

Dia menyebut Pulau Necker, tempat peristirahatan Karibia pribadi seluas 74 hektar di Kepulauan Virgin Inggris sebagai rumah, setelah membeli pula itu seharga USD180.000 pada akhir tahun tujuh puluhan. Branson dilaporkan menghabiskan lebih dari USD10 juta untuk merenovasinya menjadi resor mewah.

Dalam beberapa tahun terakhir, Branson telah membuat Pulau Necker tersedia untuk lokasi liburan bagi pelancong kelas atas dengan menginap tujuh malam di pulau itu mulai dari USD40.257 (Rp623 juta), menurut situs webnya.

Kekayaan bersih Branson turun sekitar 2% pada hari Selasa, menurut pelacak waktu kekayaan miliarder Forbes. Dia mengakhiri tahun 2022 dengan kekayaan senilai USD4,7 miliar (Rp72,7 triliun), menurut publikasi tersebut.

Saham Virgin Orbit yang merupakan divisi dalam Virgin Group milik Branson yang menyediakan peluncuran luar angkasa untuk satelit, anjlok hampir 20% selama perdagangan Selasa pagi di Wall Street, setelah peluncuran luar angkasa pertama di Inggris berakhir dengan kegagalan .

error: Content is protected !!