Saham Amazon Anjlok Hingga Berdampak ke Kekayaan Bersihnya, Akankah Jeff Bezos Kembali sebagai CEO?

Saham Amazon Anjlok Hingga Berdampak ke Kekayaan Bersihnya, Akankah Jeff Bezos Kembali sebagai CEO?

trendingtopic.co.id – Pendiri Amazon Jeff Bezos diproyeksi dapat kembali untuk menyelamatkan raksasa e-commerce nya karena pendapatan yang merosot dan pemutusan hubungan kerja. Pernyataan ini menurut pendapat seorang analis Wall Street terkemuka.

Amazon berada di tengah kemerosotan besar di bawah kepemimpinan penerus Bezos, Andy Jassy, dengan saham anjlok 50% pada tahun 2022 saja. Pada hari Rabu, Jassy mengutip penyebabnya adalah ekonomi yang tidak pasti sambil mengonfirmasi bahwa Amazon akan memangkas lebih dari 18.000 pekerjaan awal tahun ini.

Seperti CEO Disney Iger yang baru diangkat kembali, Bezos, pendiri Amazon dan orang terkaya kelima di dunia, mungkin merasa sulit untuk tetap berada di pinggir lapangan, menurut Michael Batnick, mitra pengelola Ritholtz Wealth Management.

“Jeff Bezos adalah orang yang sangat kaya yang menjadi jauh lebih sedikit kaya tahun lalu karena perusahaan yang dia habiskan [membangun hidupnya] sedang berjuang, waktu yang lama,” ujar Batnick kepada CNBC mengutip New York Post di Jakarta, Jumat (6/1/23).

“Ini bukan tanpa preseden. Bob Iger baru saja melakukan ini, [mantan CEO Starbucks] Howard Schultz telah menarik ini berkali-kali, jadi saya pikir itu mungkin dia kembali ke kemudi untuk stabilkan kapalnya,” tambah Batnick.

Bob Iger mengejutkan dunia bisnis November lalu ketika dia tiba-tiba kembali sebagai CEO Disney. Iger menggulingkan penggantinya yang dipilih sendiri, Bob Chapek, yang berselisih dengan eksekutif perusahaan lain setelah berbulan-bulan kinerja saham lumayan dan gagal menangani berbagai tantangan, termasuk penutup atas tagihan kontroversial “Don’t Say Gay” di Florida.

Kekhawatiran tentang kepemimpinan Chapek menjadi sangat ekstrem sehingga beberapa eksekutif puncak, termasuk CFO Disney Christine McCarthy, dilaporkan mendekati dewan direksi perusahaan untuk menyampaikan keluhan mereka.

Sejauh ini, belum ada tanda-tanda Jassy menghadapi pemberontakan serupa di Amazon. Jassy mengambil alih sebagai CEO Amazon pada tahun 2021.

Sejak mengundurkan diri sebagai CEO, Bezos mencurahkan lebih banyak waktunya untuk menjalankan perusahaan luar angkasa swasta Blue Origin. Dia belum memberikan indikasi apapun bahwa dia berencana untuk mengambil peran yang lebih menonjol di Amazon.

Kapitalisasi pasar Amazon anjlok hingga USD840 miliar (Rp13.140 triliun) tahun lalu karena pertumbuhan pendapatan perusahaan melambat. Jassy telah berupaya memangkas pengeluaran selama penurunan yang lebih luas di sektor teknologi dan tanda-tanda belanja konsumen telah melambat menjelang potensi resesi ekonomi.

Kekayaan bersih Bezos juga anjlok hingga USD85 miliar (Rp1.329 triliun) tahun lalu. Hingga Kamis, kekayaannya diperkirakan mencapai USD107 miliar (Rp1.673 triliun), menurut Forbes.

PHK Amazon akan berdampak pada sekitar 1,2% dari 1,5 juta tenaga kerja globalnya, menurut Wall Street Journal. Sebagian besar pemotongan akan berdampak pada sayap perusahaan Amazon yang akan mengalami pengurangan staf sebesar 5%.

“Amazon telah melewati ekonomi yang tidak pasti dan sulit di masa lalu, dan kami akan terus melakukannya,” kata Jassy dalam posting blog. “Perubahan ini akan membantu kami mengejar peluang jangka panjang kami dengan struktur biaya yang lebih kuat.”

error: Content is protected !!