Miliarder Investor Ini Peringatkan Kondisi Pasar di Tahun 2023: Kebijakan yang Sangat Bodoh

Miliarder Investor Ini Peringatkan Kondisi Pasar di Tahun 2023: Kebijakan yang Sangat Bodoh

trendingtopic.co.id – Miliarder investor Leon Cooperman punya kabar buruk pada tahun 2023 ini. Sang investor telah menjadi bearish untuk sementara waktu dan 2023 tidak banyak mengubah pendiriannya.

Saham AS kemungkinan akan terus berjuang pada tahun 2023, Leon Cooperman kembali memperingatkan hal itu.

“Ekuitas adalah rumah terbaik di lingkungan aset keuangan, tapi saya tidak suka lingkungan itu,” kata Cooperman kepada CNBC’s Closing Bell: Overtime. “Dan aku masih tidak suka lingkungan itu.”

“Siapa pun yang mencari bull market baru dalam waktu dekat akan mencari jalan yang salah,” tambahnya, mengutip Market Insider di Jakarta, Senin (9/1/23).

Investor miliarder itu mengatakan dia yakin ada peluang 45% indeks patokan turun di bawah 3.600 poin pada 2023 dan peluang 50% itu mengakhiri tahun antara 3.600 dan 4.400.

Cooperman berpikir kemungkinan S&P 500 naik di atas 4.400, level yang diperdagangkan ketika Fed memulai siklus kenaikan suku bunga saat ini pada Maret 2022, hanya 5% tahun ini.

Saham akan berjuang selama Fed mempertahankan tujuannya untuk menurunkan inflasi menjadi 2%, kata Cooperman. Data inflasi AS terbaru, laporan Indeks Harga Konsumen untuk bulan November, menunjukkan tingkat 7,1%.

“Itu benar-benar tergantung pada apakah Fed akan mencoba menembak inflasi 2%,” kata sang investor. “Jika mereka menggunakan inflasi 2%, kami tidak tahu seberapa tinggi tingkat yang harus dicapai.”

Dia memperkirakan kenaikan suku bunga agresif Federal Reserve akan terus membebani saham AS tahun ini, setelah tahun 2022 yang suram. Tahun lalu, indeks saham acuan S&P 500 turun 19% dan Nasdaq yang padat teknologi kehilangan 32%, di bawah tekanan dari itu kebijakan moneter dan inflasi tertinggi dalam empat dekade.

Bank sentral AS telah menaikkan biaya pinjaman dari mendekati nol pada bulan Maret menjadi sekitar 4,5% saat ini, dalam upaya untuk menjinakkan inflasi. Suku bunga yang lebih tinggi membuat menyimpan uang tunai di rekening tabungan lebih menarik daripada menginvestasikannya, yang pada gilirannya menyeret arus kas masa depan di perusahaan publik.

Kesalahan kebijakan utama The Fed terjadi pada 2021 daripada tahun lalu, kata Cooperman. Saat itulah pembuat kebijakan mempertahankan suku bunga rendah, karena mereka percaya tingkat inflasi yang tinggi pasca pandemi akan bersifat “sementara”.

Kegagalan untuk memperketat keran uang memicu gelembung di kelas aset seperti saham, perumahan, dan mata uang kripto, itulah yang banyak ahli percayai.

“Anda mendengar semua pembicaraan tentang suku bunga dan The Fed. Bukan itu masalahnya,” kata Cooperman. “Masalahnya adalah kurangnya kepercayaan pada sistem karena kami memiliki kebijakan yang sangat bodoh ini.”

“Kami memiliki periode paling spekulatif dalam sejarah keuangan kami – SPAC, crypto, opsi mingguan dan harian, penilaian gila dari calon FAANG,” tambahnya. “Pergi ke pasar bull baru dalam waktu dekat tidak masuk akal bagi saya.”

error: Content is protected !!