DBS Group Sebut 2023 Jadi Titik Awal yang Baik untuk Investor Balik ke Portofolio 60/40

DBS Group Sebut 2023 Jadi Titik Awal yang Baik untuk Investor Balik ke Portofolio 60/40

trendingtopic.co.id – Melalui laporan “CIO Insights 1Q23: Kembalinya Portofolio 60/40”, DBS Group Research menyatakan pergantian tahun kali ini menyajikan titik awal bagus bagi investor untuk kembali ke portofolio tradisional “60/40” (yang terdiri atas 60% ekuitas dan 40% obligasi). Hal itu disebabkan imbal hasil obligasi melonjak di atas 5% dan valuasi ekuitas kembali ke tingkat rata-rata.

“Dengan dihadapkan pada dua tantangan, yaitu peningkatan risiko resesi dan inflasi bertahan tinggi, DBS Group Research mendukung obligasi ketimbang ekuitas, mengingat kinerja obligasi secara historis lebih baik dalam keadaan inflasi tinggi/pertumbuhan rendah, dan kesenjangan lebar antara hasil obligasi-ekuitas pada saat ini,” kata Hou Wey Fook, Chief Investment Officer DBS Bank, dalam keterangan tertulis, dikutip Jumat (6/1/2023).

DBS Group Research melihat kredit margin diskon dengan peringkat investasi (DM IG) menghasilkan pendapatan aman dan likuid dalam portofolio 60/40 (yang terdiri atas 60% ekuitas dan 40% obligasi).

Selain itu, peringkat investasi juga menaikkan peringkat obligasi korporasi margin diskon dengan peringkat investasi menjadi overweight (kinerja akan membaik) mengingat imbal hasil besar dan risiko dari kredit yang dikelola dengan baik.

Di ruang ekuitas, dampak dari perkiraan pendapatan melemah karena risiko resesi kemungkinan diimbangi sebagian oleh ekspansi valuasi di tengah penurunan imbal hasil. DBS Group Research mempertahankan pendiriannya untuk memilih Amerika Serikat ketimbang Eropa terkait ekuitas margin diskon, sembari mencari peluang dari pembukaan kembali Tiongkok.

“Kami terus mencari investasi alternatif seperti emas dan aset pribadi sebagai diversifikasi risiko portofolio dalam lingkungan investasi yang bergejolak,” jelas Hou.

error: Content is protected !!