Changpeng Zhao Meratapi Nasib Raksasa Crypto-nya di Ujung Tanduk, Aset Tergerus, Pelanggan Mulai Kabur!

Changpeng Zhao Meratapi Nasib Raksasa Crypto-nya di Ujung Tanduk, Aset Tergerus, Pelanggan Mulai Kabur!

trendingtopic.co.id – Pertukaran cryptocurrency terbesar di dunia, Binance, sedang berjuang untuk mempertahankan aset. Setelah jatuhnya saingan FTX, investor telah menarik crypto mereka dalam beberapa minggu terakhir, dan meskipun ada jaminan dari CEO Changpeng Zhao bahwa situasinya telah stabil, arus keluar semakin cepat.

Menurut laporan Forbes yang dikutip di Jakarta, Selasa (10/1/23) pelanggan menarik USD360 juta (Rp5,6 triliun) bersih pada hari Jumat, menurut data dari perusahaan data crypto Defillama.

Pada 13 Desember, Nansen, sebuah firma data crypto yang terpisah menyampaikan berita bahwa Binance telah kehilangan USD3 miliar (Rp46,7 triliun) aset selama minggu sebelumnya, mewakili 4% dari total firma pada saat itu.

Investigasi Forbes mengungkapkan bahwa, sebenarnya Binance kehilangan 15% dari asetnya sejak posting Twitter oleh Zhao pada hari yang sama ketika dia meremehkan penarikan laporan Nansen. Hampir seperempat aset Binance meninggalkan bursa dalam waktu kurang dari dua bulan.

Kurangnya kepercayaan investor paling baik terlihat pada kinerja Binance Coin (BNB) dan Binance USD (BUSD), dua token yang menyandang nama bursa. BNB kehilangan 29% dari nilainya dalam dua bulan terakhir, dan Forbes memperkirakan bahwa ada sekitar 29 juta token yang tersisa di Binance, 51% lebih sedikit dari yang diungkapkan oleh bursa pada 10 November. Sementara itu, jumlah stablecoin BUSD di perusahaan turun sebesar 40%.

Ada juga cara yang lebih halus di mana Binance tampaknya kehilangan kepercayaan dan pengaruh. Aset bersih turun 24% sejak November, investor di token terkenal seperti matic, ape, dan gala memangkas aset mereka di bursa sebesar 40-50%.

Meskipun tetap menjadi pertukaran cryptocurrency terbesar berdasarkan volume, Binance tidak terpengaruh oleh penurunan aset digital selama hampir setahun. Token BNB-nya turun hampir 37% dari 12 bulan yang lalu dan keputusan bursa untuk berhenti membebankan biaya untuk perdagangan spot bitcoin karena pasar goyah menyebabkan hilangnya pendapatan sekitar USD3 miliar per tahun, menurut perkiraan Forbes.

Nilai keseluruhan cryptocurrency telah menunjukkan penurunan yang lebih besar, yakni turun 56% selama setahun terakhir menjadi USD848,7 miliar, menurut data CoinMarketCap.

CZ sendiri berkontribusi pada matinya FTX di bulan November ketika mengumumkan di Twitter bahwa dia berencana untuk menjual kepemilikannya atas token FTX saingannya, namun dibatalkan dan mengklaim “masalah FTX berada di luar kendali atau kemampuan kami untuk membantu.” Ia menyiratkan bahwa pandangan awal pada pembukuan perusahaan menunjukkan situasi yang lebih parah daripada yang diperkirakan sebelumnya.

error: Content is protected !!